Novel Adikku Kekasihku Part20

Tak terasa sudah sampai kerumah mama gw.

Skip!

singkat cerita gw dan arina main dirumah mama gw seharian, dan gw
ketemu juga sama papanya irfa yang berarti papa gw juga!

kemudian kita pulang,
langsung gw anterin arina kerumahnya.

"Gw langsung pulang aja rin"
kata gw


"ngak mau masuk dulu?"

"ngak ah, lagian ini udah sore?"

"ohh.. ya udah makasih ya udah ngajak gw jalan"

"gw yang makasih karna elo duluan yang ngajak gw jalan" tersenyum

dan gw langsung cabut, sampai dirumah gw liat winda sedang asik duduk
diteras sambil nyemilin siomay,

"Darimana aja loe?" tanya winda

"dari rumah mama?" jawab gw singkat

"sama siapa? kok loe ngak ngajak gw?" tanyanya lagi

"sama arina... maaf ya ngak ngajak loe"

"udah ngak usah minta maaf, gw kan bukan adek loe.. jadi apa artinya
gw diajak" jawab winda dengan muka datarnya

"loh kok gitu? tadinya tuh arina yang ngajak gw jalan.. loe tetep adek
gw kok nda"

"iya adek tiri" jawabnya singkat.

"loe kenapa sih?"

"ngapapa"

lalu winda masuk kedalam,
gw juga langsung masuk buat mandi.


Pukul 9 malam, mama sama papa sudah pada tidur, tinggal gw dan winda
yang dari tadi diem dieman yang masih terjaga menonton televisi.

gw berani'in tanya sama winda,

"Nda.. loe masih ngambeg ya?"

"enggak kok..."

"emm... loe mau makan mie ayam lagi ngak? gw traktir?"

"gw masih kenyang"

"ooohh.."


tiba tiba winda menoleh ke gw,
dan mengedipkan matanya..

"ganti donk? jangan bola mulu yang ditonton"


Jurus rayuan seperti ini memang sering winda lakukan terhadap gw dan papa,
karna biasanya gw sama papa ngak mau ketinggalan,

"gimana kalo kita taruhan!" gw bales dengan jurus rayuan senyum gw.

"mau taruhan gimana, MU kan udah menang satu angka dengan Chelsea"

"okee.. gini aja, kita hitung dari sini aja.. kalo MU masukin bola
lagi berarti satu poin buat yang megang MU, kalo Chelsea masukin bola
kegawang MU berarti skornya adalah Chelsea 1 dan MU 0, gimana?"

"oke! gw pegang MU ya, yang kalah ngapain nih!"

"harus mau disuruh apa aja..."

"oke siapa takut!"

Malam itu gw lihat winda sangat bersemangat..
biasanya sih dia paling males kalo udah ada bola.

"Liat tuh! liat tuh!" teriak winda melihat pemain depan MU yang tiba
dibaris pertahanan Chelsea"

"........" Gw mangap doank,

"Aduuh, tuh pemain loe curang tuh, udah mau shooting malah dijatuhin
sama pemain belakang loe!" sambil tanganya menjambak kepala gw

"aduuh aduuh, yang salah tuh pemainya bukan gw," memegang kepala gw

"hhehe... sory, gw geregetan soalnya"

"geregetan sih geregetan tapi gw juga yang jadi korban,"

"iya maap maap... nah TUHH LIAT TUUH!! TENDANGAN BEBASNYA MASUK!
hahahaha, elo bakal kalah... loe siap siap ya nerima kekalahan!
hahahaha" sambil jingklak jingklak didepan gw,

"Ehh... jangan bahagia dulu... liat aja ntar pembalasan dari Chelsea"





Waltu pertandingan sudah menunjuk menit ke80, skornya masih sama MU
2:0 Chelsea, yang artinya winda menang 1 point atas gw.


"ahh, ngak asik ahh... gw tidur aja" kata gw

"ehh.... ehh.... ehh.... mau kemana loe? mau lari?" ngejewer gw

"hehe.. enggak kok, ya udah" gw kembali d
uduk.

"awas ya kalo loe berani lari,"
ancam winda

"iyaa iyaa..."



Dan akhirnya hingga menit terakhir bisa ditebak!!

jreng jreng jreng!!!

yup, gw yaaaaaaaaaaaaaaang...........







KALAH!





"Yeeeee.... yee yee yee yee MU menang Chelsea jelek kalah! yee
yee...!" ejek winda ke gw sambil loncat loncat


"......." gw cuma diem,



"sssssst!! pelan pelan winda udah malem" tiba tiba mama keluar

"hehehe... iya mah,"

lalu mamah tidur lagi



"enaknya gw suruh lor ngapain yaa?" menempelkan jari telunjuknya
dipipi dengan matanya melihat keatas,


"ehh gw udah ngantuk, gw tidur dulu ya..."


"ehhhh... mau kemana loee?" kembali winda menjewer kuping gw


kuping gw benar benar panas mendengar ejekanya dan juga dijewer.

"jangan coba coba lari deh kalo loe mau selamet"


"iyaa iyaa... apa'an"


"bentar gw cari ide dulu..."


MAMPUS GUWEEH!!!


"apa'an cepet... kalo gw hitung sampe 3 loe belum nyebutin, berarti
perjanjian kita batal"


"ehh ya ngak bisa gitulah.."

"satuuuuu!!!"

"ihh ya nga bisa gitu!" mencubit lengan gw


"aww... ya makanya cepet"

"emm... gw pikirin besok deh, kalo sekarang gw ngak bisa mikir cara
terkejam buat elo, huahahaha"


"Niat banget mau ngebunuh gw"


"udah ah... gw mau tidur, inget loe masih utang satu permintaan dari
gw! camkan itu," mengacungkan jarinya tepat didepan wajah gw

"......." muka melankolis



lalu gw juga pergi tidur,


Ngapapalah... yang penting winda udah ngak ngambeg lagi sama gw.

No comments:

Post a Comment